Senin, 23 April 2012

dry denim TynodY Jeans


TynodY
TynodY.Jeans - Setelah berapa lama biasanya Anda mencuci jeans yang sudah Anda pakai? Setiap habis dipakai? Seminggu sekali? Sebulan sekali?
Jika Anda bertanya pada pakar jeans, tindakan Anda mencuci begitu sering pasti langsung disayangkan. Sebab, mencuci bahan denim terlalu sering akan membuat jeans cepat aus, warnanya pun lebih cepat memudar. Bahkan ada yang menyarankan bahwa jeans sebaiknya dicuci setiap enam bulan sekali.
Anda tak percaya ada orang yang mampu memakai jeans yang sama selama enam bulan?
Ternyata, sudah banyak orang yang mulai menerapkan cara perawatan seperti ini. Denim tidak dicuci sejak pertama kali membelinya, lalu warna dan bentuknya dibiarkan memudar dan melonggar alami akibat pemakaian yang sudah lama. Cara ini dinilai akan lebih menonjolkan keaslian karakter pemakainya.

Memang tak semua jeans bisa diperlakukan seperti ini. Anda bisa menerapkannya pada jeans berbahan denim klasik yang lebih tebal dan kaku. Jeans seperti ini, yang disebut dry denim atau raw denim, dibuat dari bahan yang tidak dicuci selama proses pembuatannya. Beda dengan jeans model sekarang yang mengalami proses "penuaan", pencucian, dan perobekan secara artifisial, untuk mendapatkan tampilan yang lama.

Karena dry denim ini tidak dicuci, rasanya memang jadi sedikit kaku saat baru dipakai. Namun setelah digunakan beberapa lama, jeans akan terasa lebih lunak dan menyesuaikan diri dengan bentuk tubuh Anda. Biasanya akan muncul lipatan-lipatan kusut di area pangkal paha, belakang lutut, atau lipatan lengan (pada jaket jeans). Pada sebagian orang, mungkin akan muncul bentuk-bentuk seperti dompet di saku belakang, karena terbiasa menyimpan dompet di tempat tersebut. Ada pula yang robek di bagian lutut atau tepi bawah celana.
"Hal inilah yang akan membawa keaslian dan karakteristik jeans. Kalau jeans menjadi kotor, ya justru di situlah seninya. Anda bisa mengatakan, this is your jeans,
Lipatan-lipatan seperti ini jangan dipandang sebagai jeans yang mulai aus, karena justru itulah yang membuat jeans menjadi unik. Tak perlu mengkhawatirkan bagian yang robek; jeans memang "ditakdirkan" sebagai busana pekerja, bukan? Bila Anda berniat memakai jeans untuk ke acara yang lebih resmi, silakan mengenakan jeans Anda yang lain.

Bagaimana cara merawatnya?
Terbayang bukan, bagaimana bila jeans tidak dicuci selama enam bulan, hanya untuk mendapatkan keunikan alaminya? Rasa gatal-gatal pasti akan terasa, belum lagi keringat dan kotoran yang akan menempel.
Untuk mencuci jeans Anda, TynodY-Jeans punya trik yang paling sering dipakai oleh penggemar jeans:
* Kenakan jeans minimal enam bulan setiap hari. Enam bulan adalah waktu ideal untuk mendapatkan efek worn outyang alami. Bila tidak tahan tidak mencuci selama enam bulan, tentu Anda boleh mencucinya. 
* Cuci dengan mesin dengan suhu 30 derajat Celcius tanpa menggunakan sabun atau bubuk pencuci. 
* Pakai lagi selama tiga bulan berikutnya. 
* Kemudian cuci lagi dengan mesin dengan suhu 30 derajat Celcius. Suhu yang lebih tinggi akan membuat warnanya lebih banyak memudar.
* Keringkan dengan cara mengangin-anginkan di tempat teduh. Yang perlu Anda perhatikan, jangan menjemur jeans ini langsung di bawah sinar matahari.

Tetapi bila Anda ingin mencuci jeans sesuka hati, setidaknya ikuti aturan ini:
* Cuci dengan mesin dengan suhu 30 derajat Celcius.
* Keringkan dengan menggantungnya di bawah cahaya matahari. Cara ini akan membuat jeans menyusut sekitar 2,5 - 6 cm, namun jeans tidak akan terasa kaku seperti habis dikanji.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar